dan terinspirasi untuk menuliskan kondisi pikiran pas lagi termotivasi, supaya bisa jadi  ‘dagoran motivasi’ kedepannya.

karena yang namanya motivasi itu aduh susah mengakarnya, selalu ngalor ngidul.

baiklah..

Hari ini banyak pelajaran yang di dapat:

  • membaca kisah seorang anak berusia 12 tahun yang hanya dengan pidatonya, dapat menghentakkan banyak petinggi-petinggi negara di PBB.

Lah, sekarang umur  20th, tapi untuk menghentakkan orang se RT aja belum bisa.

Anak itu sukses dengan pidatonya, tapi tidak dengan saya.

  • Ada bapak Wahyu yang sukses membangun hotel dari usaha sedot tinja nya

Jangankan untuk sedot tinja, kentut orang aja udah  ‘teu kuat’

Bapak itu sukses dengan sedot tinja nya, tapi tidak untuk saya.

  • Ada teman seangkatan yang sukses menjadi PASKIBRAKA di Istana Merdeka

Jangankan kibarin bendera, baris berbaris  di SMP aja nihil. selalu salah.

Teman itu sukses di PASKIBRAnya, tapi tidak untuk saya.

  • Ada kenalan yang sukses pergi ke luar negeri karena dia sibuk dengan setumpuk organisasi.

Kadang satu organisasi ‘sok rarieut’. Walopun ikut   organisasi ini itu, tapi  Karang Taruna yang ada di depan rumah aja nu ga pernah di ajakin.

  • Ada Taufik Hidayat yang sukses menang di olimpiade bulutangkis

Jangankan buat smash, buat ngembaliin bola ke net lawan aja belum tentu bisa.

Taufik Hidayat sukses di bulutangkis, tapi tidak untuk saya

  • Ada Kelompok Kesenian Angklung Indonesia yang sukses mengharumkan nama Indonesia

Jangankan buat ngegeterin angklung, blm apa2 udah ngegeter duluan ni tangan karena saking grogi.

Mereka sukses maenin angklung, tapi tidak dengan saya.

Lalu di mana sukses yang pantes bwt saya?

Mendapatkan tips dari teteh kelas dengan sedikit dialog,


teteh: ade cita-citanya apa?

saya: pengusaha teh.

teteh: terus sekarang udah ngelakuin apa buat dapetin cita-citanya?

saya: bingung dari mana mulainya.

teteh: ade, sekarang ade harus punya rencana. Tak memiliki rencana berarti merencanakan kegagalan.

saya : terus nu harus gimana teh?

teteh: susun tujuan ade yang realistis untuk 1 bulan ini. tulis dan nanti tunjukin ke teteh. contreng satu-satu tujuan yang udah beres.

saya: *menulis dikertas pengen bikin toko online, pengen dapetin uang dari usaha sendiri, ngasih kado ke kaka, beresin tugas2 kuliah, etc*

teteh: nah udah, tadi cita-cita ade pengen jadi pengusaha kan? nah sekarang ade  mulai list 100 pengusaha hebat dan cari nomor telepon atau alamat emailnya supaya ade bisa konsultasi ke mereka mungkin. atau ikutin milist mereka. Perhatikan apa yang mereka obrolin dan perhatikan kebiasaan mereka dari situ.

saya: cuma gitu aja teh?

teteh: dan azzamkan dalam diri kalo suatu saat nama ade akan tertera di antara 100 pengusaha tersebut?

saya: wa berat juga ya.

teteh: jangan takut, ade pasti bisa. coba setiap seminar kumpulkan kontak2 narasumber nya dan mulai lah bergelut dengan orang hebat tersebut.

saya: ooo, tapi sekarang apa yang ada dalam diri kita supaya bisa suksesnya?

teteh: kemauan de.

saya: hanya kemauan?

teteh: kemauan mengurangi tidur, kemauan untuk konsisten, kemauan untuk membaca, kemauan untuk bangkit setelah gagal.

saya:  waduh ternyata bercabang artinya.

teteh: hehe, kita harus belajar dari sekarang. Soalnya yang menentukan masa depan kita adalah buku apa yang kita baca dan siapa saja teman kita.

saya: kenapa dua hal itu?

teteh: gini, buku membuka wawasan kita, ketika wawasan kita sedikit, biasanya prioritas untuk dipekerjakan pun lebih sedikit. trus teman, contohnya gini ketika kita punya teman-teman sukses, dan pas mereka nyari pekerja yang handal, biasanya mereka menawarkan pekerjaannya kepada kita sebagai temannya sebelum membuka lowongan.

saya: susah juga ya…

teteh: hehehe, karena itulah perjuangan hidup

semoga bermanfaat.

Ada tingkungan bernama kegagalan,
ada bundaran bernama kebingungan,
ada tanjakan bernama teman,
ada rambu-rambu bernama keluarga,
ada lampu merah bernama musuh,
ada lampu kuning bernama peluang.
Kita akan mengalami ban kempes dan pecah.

itulah hidup…tapi.. jika kita membawa:

ban serep bernama tekad,
mesin bernama ketekunan,
asuransi bernama iman dan
kemudi bernama Tuhan

Sampailah kita di daerah yang di sebut sukses dan bahagia

(kata mutiara repost dari kisah inspiratif)