Tanggal 8 Oktober 2009 waktunya si empi. kaka nu satu2na, tapi selalu memanggil dengan sebutan si empi.. ya mungkin gara2 saking akrab dan saking tidak sopan nya jadi memanggil dengan nama. Ya gimana ya, dah kebiaaan ntu tuh.
Hmm eta budak sekarang dah nikah. Haduh sedih oge ning liat si empi nikah waktu itu. Tapi mang ada yang kurang, KURANG PISAN! PISAN!
Hoam hoam hoam hoam hoam..
Mm, tapi dari pada liat yang kurangnya terus mending natep kelebihannya saja.
Udah beberapa bulan mpi nikah. Belum kasih kado apapun. Tapi moga sebentar lagi kado itu akan meluncur. Haha
Haduh-haduh jadi inget jaman2 waktu kecil. Hayu ah cerita.

Eta waktu si empi ijab kabul inget cacian hinaan kita yang disingkat2 waktu kecil teu nya? Biasa anak kecil mah penuh dengan kreatifitas bwt ejekan..
1. EMPI
SABIRIKA=SApi BInatangna RIan KAbogohna
History:
Ini singkatan nu yang bikin. Maksa emang soalna sudah naik pitam saya di ejek2 wae ku si empi
Sapi dari kata mpi (maksa sih)
Rian kabogohna(padahal sih bukan, tp gara2 yg namanya rian sedikit agak lumayan jelek jadi weh) tapi sekarang mah lumayan agak bagus lah, gara2 dandan wae jigana, waktu kecilna cahuleung..
2. NU
NONGTAKAIMANSIMAS=NONG2 Tarangna KAbogoh Iman Siga oMAS
History:
Siapa lagi ini yang bikin, si empi kriting lah.. Pangpanjangna..
Maklum eta tarang ti jedug wae, mpe hampir geger2 otak gara2 motah teuing.. Maklum anak cw sendiri.. tapi ayeuna mah teu nong2 teuing da
Kabogoh Iman (padahal mah bkn, ya namanya juga anak kecil pasti sok aya nu bilang “Adeuh eung kabogoh si itu”)
naha jeung si iman? soalna wkt nu kecil eta si iman bujang nu gaulna kabina2.. aduh sagala dipake.. sok di sebut bule kampung.. tapi ayeuna mah tos nikah, tapi cerai, ngaduda weh ayeuna (adeuuh)
Siga Omas lah disebut ku si empi gara2 manyun wae, ditambah ya omas lagi tenar waktu ntu.
3. IJAL
BUGABENG= Burintil Gableh Bengkung
History:
Siapa ini yang bikin? Si empi lah.. dan si nu ikut berkontribusi..
Burintil (ga tw tah sampe sekarang masih bingung kenapa di sebut burintil, si empi yg buat. Mungkin gara2 wkt ntu anak bungsung masih kecil kaya kutil jadi burintil)
Gableh gara2 bibirna ngagableh wae (tapi kata si ibu guru mah bibirna seksi bagus..)
Bengkung gara2 kelingkingnya ga terlalu lurus… jahat nya si empi.. haek haek

Eta si Empi pas udah nikah kebiasaannya bakal kaya gimana ya? Bakal inget ga ya kebiasaan kita waktu kecil?

1. Bangun tidur dibangunin si ayah buat sholat shubuh bareng.(pernah ngabohong, jadi rambut eta dibaseuhan spy kelytn dah solat.. itu waktu kecil)
2. Mandi ngeueum di jolang pake aer anget trus bukannya ngambil anduk, malah pergi ke kamar ngambil selimut nunggu giliran dibajuin ma si mamah. Ya iyalah eta selimut basah. Kalakuan saha cing? Nya si Empi yang punya ide cemerlang pake selimut teh, nu n si ijal mah ngikutin tetua.
3. Pegi ka sakola bareng. Kita teh beda SD tapi satu kompleks. Tiap kali di jailin temen trus minta dibelain si empi mah hare-hare, example:
Nu:”mpi, tuh si sumi na baong ka nu”
Mpi:”ah”(sambil ngaleos…)
Selalu gondok hati ini jika meminta bantuan si kaka.
4. Pulang sakola trus makan, trus maen. Maen apa? Banyak, pergi k lingkungan banyak anak. Kalo ma si empi mah pasti la2yangan, kaleci. Nah kalo ma anak2 cewenya lolotekan, berbi2an
5. Sore ngaji bareng di mesjid Al Mubarokah. Seperti biasa anak2 cewe nitip salam ka si empi dan enu di jalian ku budak2nu lain. Si ijal mah hare2 da masih kecil pisan
6. Pulang ngaji, sholat magrib bareng di atas ma si mamah si ayah, trus ngaji quran diajarin ma si mamah
7. Gegelutan di kamar. Teu nyaanan teu boongan pasti ada adegan cakar mencakar. Dan buktinya nih pipi abis dicakaran, sehingga membuat pipi halusku jadi “raca” mpe sekarang. Perbuatan siapa si empi lah dan si ijal culun ikut mengeksekusi.

Sebenerna standar2 ja sih kebiasaan kita mah, tapi bagi kita maknanya ga standar.

Inget eta:
1. Inget eta tiap ada orang yang lewat ato ada yang aneh kita omongin ampe ketawa2 tanpa henti jigana. Bahkan mpe besoknya juga masih inget itu cerita mpe ketawa-ketiwi lagi lah.
2. Inget eta waktu pertama punya telepon rumah, pas ada yang nelepon kita rebutan ngangkat, mpe si ayah marah trus ngebuang piring sama makanan yang mau dimakan beliau.
3. Inget eta waktu berantem ga jelas, mpe dimarahin lagi ma si ayah. Sering banget kalo kaya gini mah.
4. Inget eta Cocoretan dina tembok kamar sholat. Sapa coba yang mulai? Si empi lagi lah. Si nu n si ijal mah Cuma ikut2an aja. Mungkin rutin itu tembok di corat coret. Tapi jangan salah cocoretanna ge bagus. Tulisan NUR SAYANG ALLAH, EMPI CINTA ALLAH, IJAL RINDU ALLAH, dan dikurungan ku tanda LOVE. Tapi kalo lagi kesel ya, nulis ejekan masing2 orang lah.
5. Inget eta bikin lagu bwt si ijon yang bulek hideung. Tiap ke Tasik pasti kita ngejek yang namanya IJON. Kita bikin lagu bwt dia.
“Anak sehitam ijon berkelana di kegelapan
Pake baju yang putih
Dikirannya baju melayang”
-dengan nada lagu anak jalanan iwan fals, yang seharusnya liriknya anak sekecil itu berkelana di kegelapan-
Siapa coba yang mulai? Ya si Empi. Nu mah ikut2an bikin aja.
6. Inget oge eta berantem yang jelas, mpe itu masalah yang paling serius yang buat si empi marah maki-maki nu dan nu cuma bisa nahan. Nahan marah dan nahan nangis tentunya. Wajar sih waktu ntu ada salah paham ditambah mpi na lagi sensitif abis2an.

Kalo di liat keadaan sekarang mah suasananya ga karuan n ga terlalu akrab lagi. Mungkin gara2 kejadian “itu” kali ya. Soalnya semenjak “itu” jadi kaku n gengsian.
Jauh jauh jauh .. cukup jauh perbedaan keadaannya m sekarang. Kangen keadaan dulu eung. Yoi2 tapi walopun gitu, yang pasti nu pengen empi bahagia lah..
Ya, keadaan sekarang emang beda jauh ama waktu kecil dulu. Kurang komunikasi buat semuanya kacau. Ternyata benar jika komunikasi di dalam keluarga itu penting. Bahkan sampe sekarang kekakuan gengsi dan malas berdiskusi masih hinggap di antara saya, kaka, dan ade-ade saya. Tapi semoga dengan adanya keponakan pertama (emh si kaka iparnya lagi isi sekitar 4 bulan gitu. Lupa.) nu ma kaka nu bisa ngobrol bincang-bincang sama kaya wktu masih kecil. Ga kaku.

Pelajaran buat diri sendiri, jika akan membentuk sebuah keluarga yang namanya komunikasi harus dijaga. Amin moga keluarga yang akan dibangun oleh masing-masing kita bisa lebh baik (lho ko jadi mikirin keluarga, haha. brrr)

Yuk, jadikan setiap pengalaman sebagai pelajaran.

Belajar seceria mungkin😀