Yah, ini hanya sekedar artikel yang menceritakan kisah perantauan saya selama di daerah Padang. Tidak semuanya yang akan saya ceritakan. Tapi saya akan lebih fokus menceritakan tentang kisah pencopetan di angkot.

Saya adalah seorang angkoters selama tinggal di kampung saya, di Bandung. Selama sekolah sampai kuliah sampai selesai kuliah (kurang lebih 8 tahun) saya bertemu dengan pencopet di angkot hanya 2 kali lah, di sini kisahnya.

Tapi, sungguh selama  di Padang saya mendengar begitu banyak kisah pencopetan di dalam angkot. Dan ini semua adalah teman-teman yang satu sekolah PL dengan saya. Aduhai, sungguh beruntungnya saya tidak  mengalaminya langsung, bisa soak sambil gogoakan saya mungkin.

Kenapa disebut ganas? Dalam waktu yang cukup berdekatan satu demi satu teman saya mengalami hal yang tidak mengenakan sekali banget.

Satu, kehilangan dompet di pasar, untungnya uang dan atm tak ada.

Dua, saat di angkot ada sudah ada tangan copet di dalam tas nya, untung tak ada yang hilang.

Tiga, saat di angkot karena sudah curiga ada 2 orang pencopet di dalam angkot akhirnya dua teman saya waspada dengan tas nya dan tidak mau dekat si para pencopet. AKhirnya apa? Teman saya dicaci maki menggunakan bahasa Padang, “Anjiang.. bla bla bla” sambil nunjuk-nunjuk teman saya. Si para copet marah karena teman saya disuruh dekat dengan si copet tapi gak mau, marahlah si copet. Dan ternyata benar, pas teman saya dan para ibu-ibu turun dari angkot (karena terpaksa, takut), para ibu pun memang dari awal sudah ngeh kalau mereka para copet. “untung ade selamet, dia itu copet

Empat, teman saya yang kehilangan dompet di kasus pertama, eh kehilangan lagi. ini lebih parah ada uang dan ATM. semua uang di ATMnya ludes. Sama seperti di kasus pertama, dia gak ngeh ada yang ngambil tuh dompet. Bisa jadi dia dihipnotis? Hantahlah.

Lima, teman saya kehilangan HP galaxy. Dia masih ingat kalau itu HP ada saat dia naik angkot, pas mau turun dia cek saku, eh sudah tidak ada. Sudah di miscall saat masih di angkot pula, eh di silent. Padahal nyambung tuh. Dan dari awal naek sampai turun, di sebelah kiri (TKP HP hilang disimpan di saku celana sebelah kiri) ada seorang ibu-ibu. Mau cek, masa teman saya itu harus ngedeketin si ibu buat ngedengerin getaran? Ntah dikira ga sopan katanya.😀 Dan, yah hantahlah apakah ibu-ibu itu atau?

Semua kasus itu terjadi saat pulang atau saat pergi sekolah (masa-masa PPL). Dan semua kasus itu adalah anak perantauan peserta PPG TIK yang berada di Padang. Dan yang lebih seremnya, itu jarak dari satu kasus ke kasus lain deketan. Astagfirullah!

Akhirnya, sekarang saya tak pernah lagi bawa ATM kemana-mana. Ish!

Wiw ternyata Padang ganas juga ya. Apa lebih serem Padang dari Bandung? Entahlah. Yang pasti Kalau Bandung itu kampung saya, *lho?

Mari kita waspadalah! Sekian.